ASUHAN KEPERAWATAN PADA BAYI DENGAN BBLR

KONSEP DASAR MEDIS

1. PENGERTIAN
    BBLR adalah setiap bayi baru lahir dendan berat badan kurang atau sama
    dengan 2.500 garm(WHO).

2. KLASIFIKASI BBLR
2.1 Klasifikasi berdasarkan Berat badan:
    a. Bayi berat badan sangat rendah,yaitu bayi yang lahir dengan berat badan
        kurang dari 1000 gram.
    b. Bayi berat badan lahir sangat rendah ,yaitu bayi yang lahir dengan berat
        badan kurang 1.500 gram
    c. Bayi berat badan lahir cukup rendah ,yaitu bayi yang lahir dengan berat
        badan 1501-2500 gram
 2.2 Klasifikasi berdasarkan umur kehamilan :
    a.Bayi prematur adalah bayi yang lahir dengan umur kehamilan belum
       mencapai 37 minggu
    b.Bayi cukup bulan adalah bayi yang lahir dengan umur kehamilan 38-42
       minggu.
    c.Bayi lebih bulan adalah bayi yang lahir dengan umur kehamilan lebih
       dari 42 minggu
2.3 Klasifikasi berdasarkan umur kehamilan dan berat badan:
  1. Bayi kecil untuk masa kehamilan (KMK)/small-for-gestational-age(SGA) adalah Bayi yang lahir dengan keterlambatan pertumbuhan intra uteri dengan berat badan terletak dibawah persentil ke-10 dalam grafik pertumbuhan intra-uteri.
  2. Bayi sesuai dengan masa kehamilan (SMK)/appropriate-for-gestational-age (AGA).
  3. Bayi yang lahir dengan berat badan sesuai dengan berat badan untuk masa kehamilan,yaitu berat badan terletak antara persentil ke-10 dan ke-90 dalam grafik pertumbuhan intra –uterin
  4. Bayi besar untuk masa kehamilan/large-for-gestational-age(LGA)
  5. Bayi yang lahir dengan berat badan lebih untuk usia kehamilan dengan berat badan terletak diatas persentil ke-90 dalam grafik pertumbuhan intra-uteri.

Grafis Pertumbuhan Intra Urin

Berdasarkan pengelompokan tersebut atas,BBLR dapat dikelompokkan menjadi 2 yaitu:

1.Bayi Prematur
Adalah bayi lahir pada umur kehamilan kurang dari 37 minggu dengan berat badan sama dengan atau kurang dari 2.500 gram.
Tanda-tanda Bayi Premature
  • Panjang badan kurang dari atau sama dengan 46 cm
  • Panjangnya kuku belum melewati ujung jari
  • Lingkar kepala kurang dari atau sama dengan 33 cm
  • Lingkar dada kurang dari atau sama dengan 30 cm
  • Rambut lanugo masih banyak
  • Jaringan subkutan tipis atau kurang
  • Tulang rawan daun telinga belum sempurna pertumbuhannya
  • Tumit mengkilap,telapak kaki halus
  • Pada wanita labia mayora belum menutupi labia minora,pada bayio -laki-laki testis belum turun
Penyebab kelahiran Prematur
Faktor Ibu
  • Toksemia gravidarum,yaitu preeklamsi dan eklamsi
  • Kelainan bentuk uterus (uterus bikornis, inkompeten serviks)
  • Tumor(mioma uteri, s istoma)
  • Faktor janin
  • Kehamilan ganda
  • Hidramnion
  • Ketuban pecah dini
  • Infeksi (rubeolla, sifillis,toksoplasmosis
  • Insufisiensi plasenta
Faktor Plasenta
  • Plasenta previa
  • Solusio plasenta




Patofisiologi
Patofisiologi BBLR
Penyulit yang dapat terjadi
  • Hipotermi
  • Sindrom gawat nafas
  • Hipoglikemia
  • Perdarahan intra kranial
  • Rentan terhadap infeksi
  • Hiperbilirubinemia
  • Kerusakan integritas kulit
2.Bayi Dismatur
Dismaturitas adalah Bayi yang lahir dengan berat badan kurang dari berat badan yang seharusnya untuk masa kehamilan.yaitu berat badan di bawah persentil 10 pada kurva pertumbuhan intra uteri, biasa disebut dengan bayi kecil untuk masa kehamilan (KMK/AGA)
Tanda-tanda Bayi Dismatur
  • Panjang badan lebih dari 45 cm, berat badan lebih dari 2.500 gram
  • Kulit kering dan keriput
  • Rambut panjang dan banyak
Fakto yang menyebabkan gangguan pertumbuhan intra uterin meliputi:
a. Faktor Janin
    1. Infeksi kronis
    2. Kelalinan kongenital
b. Faktor plasenta
    1. Berat plasenta kurang
    2. Plasentitis vilus
    3. Infark tumor
c. Faktor ibu
    1. Pre eklamsi
    2. Hypertensi
    3. Kelainan pembuluh darah

Stadium Bayi Dismatur
Stadium pertama
 - Bayi tampk kurus dan lebih panjang
 - Kering seperti perkamen,tetapi beklum terdapat noda  mekonium
Stadium kedua
 - Bayi tampk kurus dan lebih panjang
 - Kering seperti perkamen,tetapi beklum terdapat noda mekonium
 - Kehijauan pada kulit plasenta dan umbilikus
Stadium ketiga
 - Bayi tampk kurus dan lebih panjang
 - Kering seperti perkamen,tetapi beklum terdapat noda mekonium
 - Kehijauan pada kulit plasenta dan umbilikus
 - Kulit, kuku , tali pusat berwarna kuning
Masalah  yang dapat terjadi
1) Syndrom aspirasi mekonium
2) Hipoglikemia simtomatik
3) Penyakit membran hialin
4) Hiperbilirubinemia




Kosep Dasar Asuhan Keperawatan Bayi Prematur
1. Pengkajian
    Biodata
    - Terjadi pada bayi prematur yang dalam pertumbuhan di dalam kandungan
      terganggu.
    Keluhan utama
    - Menangis lemah,reflek menghisap lemah,bayi kedinginan atau suhu tubuh
      rendah.
    Riwayat penayakit sekarang
    - Lahir spontan,SC umur kehamilan antara 24 sampai 37 minnggu,berat
      badan kurang atau sama dengan 2.500 gram,apgar pada 1 sampai 5
      menit,0 sampai 3 menunjukkan kegawatan yang parah,4 sampai 6 kegawatan
      sedang,dan 7-10 normal
    Riwayat penyakit dahulu
    - Ibu memliki riwayat kelahiran prematur,kehamilan ganda,hidramnion
    Riwayat penyakit keluarga
    - Adanya penyakit tertentu yang menyertai kehamilan seperti DM,TB Paru,
      Tumor kandungan,Kista,Hipertensi.

2. ADL
Pola Nutrisi                   : Reflek sucking lemah, volume lambung kurang,
                                       daya absorbsi kurang/lemah sehingga kebutuhan nutrisi
                                       terganggu
Pola Istirahat tidur        : Terganggu oleh karena hipotermia
Pola Personal hygiene : Tahap awal tidak dimandikan
Pola Aktivitas               : Gerakan kaki dan tangan lemas
Pola Eliminasi              : BAB yang pertama kali keluar adalah mekonium,produksi
                                       urin rendah

3. Pemeriksaan
    Pemeriksaan Umum
    - Kesadaran compos mentis
      Nadi : 180X/menit pada menit I kemudian menurun sampai 120-140X/menit
      RR : 80X/menit pada menit I kemudian menurun sampai 40X/menit
      Suhu : kurang dari 36,5 C
    Pemeriksaan Fisik
    - Kepala : linkar kepala 32-35 cm, rambut hitam atau merah,panjang rambut
      2 cm,kulit wajah kemerahan dan licin.
    - Panjang badan : kurang dari 48 cm
    - Berat badan : kurang dari 2.500 gram,lapisan lemak subkutan sedikit/tidak ada
    - Thorax     : lingkar dada 30-38 cm,
    - Abdomen : penonjolan abdomen,tali pusat layu,peristaltik usus terdengar
                         maksimal kurang dari 5 detik
    - Genetalia : pada bayi laki-laki testis belum turun ke scrotum,pada bayi
                         perempuan labio perempuan labio mayora belum menutupi
                         labia minora
    - Anus        : keluar miconium

4. Diagnosa keperawatan yang  mungkin timbul
    - Resiko tinggi gawat pernafasan berhubungan dengan ketidakmatangan paru
      karena kurang produksi surfactan
    - Resiko tinggi hipotermiaatau hypertermi berhubungan dengan lemak subkutan
      tipis,luas permukaan tubuh lebih luas dibanding dengan masa tubuh,termoregulasi
      belum sempuna
    - Nutisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan reflek menelan lemah akibat
      prematuritas
    - Resiko tinggi terhadap infeksi berhubungan dengan peningkatan kerentanan
      bayi terhadap sistem imun yang belum matang
    - Kekurangan volume cairan berhubungan dengan pengeluaran yang disebabkan
      imaturitas,pengeluaran kulit atau paru
5. Intervensi
    Diagnosa I
    Tujuan : Menjaga dan memaksimalkan fungsi paru
    Intervensi
    1. Kumpulkan data yang berkaitan dengan kegawatan nafas
        Rasional : Riwayat ibu atas penggunaan obat atau kondisi tidak
        normal selama kehamilan dan proses persalinan
    2. Waspada episode apnea yang berlangsung lebih dari 20 detik
        Rasional : deteksi dini dalam menentukan tindakan selanjutnya
    3. Memberi bantuan pernafasan seperti oksigen
        Rasional : membantu mencukupi supplai oksigen
    4. Pantau kajian gas darah untuk mengetahui asidosis pernafasan metabolik
        Rasional :  deteksi dini untuk mencegah hipoksia
    5. Persiapkan dalam pemberian terapi farmakologis,sperti teofilin IV
   Diagnosa II
   Tujuan : tidak terjadi hipotermia/hypertermia
   Intervensi
  1. Jaga temperatur ruang perawatan 25 C
      Rasional : ruangan yang terlalu panas menyebabkan perpindahan panas
                       secara infeksi
  2. Ukur suhu rektal terlebih dulu, kemudian suhu aksila setiap 2 jam/setiap
      kali diperlukan
      Rasional : deteksi dini dalam menentukan tindakan selanjutnya
  3. Lakukan prosedur penghangatan setelah bayi lahir
      Rasional : mencegah pengeluaran suhu lewat evaporasi.
   Diagnosa III
   Tujuan : Meningkatkan dan menjaga asupan kalori dan statusnya gizi bayi 
   Intervensi :
   1. Awasi reflek menghisap bayi dan kemampuan menelan
       Rasional : kemampuan menghisap dan menelan yang lemah dapat
                        menyebabkan kebutuhan nutrisi tidak terpenuhi
  2. Awasi dan hitung kebutuhan kalori bayi
      Rasional : mengetahui kebutuhan kalori yang dibutuhkan bayi.
  3. Kebutuhan ASI 60/kg BB/24 jam dengan kenaikan 30 cc/hari,
      di pertahankan pada hari ke-7 sampai 1 bulan
      Rasional : ASI mengandung zat gizi yang diperlukan tubuh
  4. Timbang bayi setiap hari,bandingkan berat badan dengan asupan kalori
      yang diberikan.
      Rasional : mengetahui perkembangan dan kemungkinan terjadinya
                       penurunan BB yang pathologis
  Diagnosa IV
  Tujuan : tidak terjadi infeksi
  Intervensi  :
  1. Kaji adanya fluktuasi suhu tubuh,letargi,apnea,malas minum,gelisah
      dan ikterus.
      Rasional : suhu tubuh meningkat dan nadi cepat mmerupakn awal
                       terjadinya infeksi
  2. Kaji riwayat ibu,kondisi bayi selama kehamilan,dan epidemi infeksi
      diruang perawatan
      Rasional : mengetahui adanya riwayat infeksi selama kehamilan
  3. Ambil sampel darah
      Rasional : untuk sampel pemerisaan eritrosit,leukosit, diferensiasi,
                       imunoglobulin
  4. Pantau ulang hasil peneletian eritrosit,luekosit, diferensiasi,imunoglobulin
      Rasional : mengetahui terjadinya infeksi
  5. Upayakan pencegahan infeksi dari lingkungan:cuci tangan sebelum
      dan sesudah memegang bayi
      Rasional : mencegah berpindahnya mikroorganisme dari jari tangan ketubuh bayi
  Diagnosa V
  Tujuan : Menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit
  Intervensi
  1. Awasi dan hitung kebutuhan cairan dan elektrolit,60 cc/kg BB/24 jam ,kenaikan 20 cc tiap hari,dipertahankan pada hari ke-7
  2. Pantau dan catat pengeluaran bayi tiap jam
  3. Periksa berat jenis urine dan glikosuria
DAFTAR PUSTAKA
  1. Arif Manjoer,dkk.2000.Kapita Selekta Kedokteran edisi Ketiga,Jakarta.Media Aesculapius
  2. Linda Jual Carpenito.2000.Diagnosa Keperawatan edisi kedelapan. Jakarta.EGC
  3. Surasmi Asrining,dkk.1996. Perawatan Bayi Resiko Tinggi, Jakarta.EG
  4. Riyawan.com | Kumpulan Artikel Keperawatan & Farmasi.

3 komentar:
Write komentar
  1. link saya belum terpsang tuh gan,,,

    ashare-xp.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah Om, Saya Taruh d Tukar Link,,,

      Hapus
  2. Terimakasih infonya gan..
    banyak sekali artikelnya.
    Salam kenal,
    :)

    BalasHapus