BELLADONNAE

2. BELLADONNAE HERBA (FI)

Atropa belladonnaAtropa belladonna Atropa atau bella-donna, umumnya dikenal sebagai Belladonna atau Deadly Nightshade, adalah tanaman herba abadi dalam keluarga Solanaceae, asli ke Eropa, Afrika Utara, dan Asia Barat. Dedaunan dan buah sangat beracun, mengandung alkaloid tropane. Racun ini termasuk skopolamin dan hyoscyamine, yang menyebabkan delirium aneh dan halusinasi, dan juga digunakan sebagai antikolinergik farmasi. Atropin obat berasal dari tanaman.

Atropa belladonna Atropa atau bella-donna ini memiliki sejarah panjang digunakan sebagai obat, kosmetik, dan racun. Sebelum Abad Pertengahan, itu digunakan sebagai obat bius untuk operasi; orang-orang Romawi kuno menggunakannya sebagai racun (istri Kaisar Augustus dan istri Claudius keduanya dikabarkan telah digunakan untuk pembunuhan); dan, mendahului ini, digunakan untuk membuat racun-tipped panah. Nama genus Atropa berasal dari Atropos, salah satu dari tiga Fates dalam mitologi Yunani, dan nama "bella donna" berasal dari Italia dan berarti "wanita cantik" karena rempah digunakan dalam tetes mata oleh perempuan untuk melebarkan pupil mata untuk membuat mereka tampil menggoda.

Atropa belladonnaNama Atropa belladonna diterbitkan oleh Linnaeus di Species Plantarum pada tahun 1753. Hal ini dalam keluarga nightshade (Solanaceae), yang saham dengan kentang, tomat, terong, jimsonweed, tembakau, wolfberry, dan cabai. Nama-nama umum untuk spesies ini termasuk belladonna, nightshade yang mematikan, divale, dwale, tumbuhan beracun, buah iblis, ceri nakal manusia, ceri kematian, kematian yang indah, ramuan setan, morel besar, dan dwayberry.

Nama Atropa diduga berasal dari bahwa dari Yunani dewi Atropos, salah satu dari tiga nasib Yunani atau takdir yang akan menentukan perjalanan hidup manusia dengan tenun benang yang melambangkan kelahirannya, peristiwa dalam hidupnya, dan . akhirnya kematiannya, dengan Atropos memotong benang ini untuk menandai terakhir ini nama "belladonna" berasal dari bahasa Italia, yang berarti "wanita cantik", yang berasal baik dari penggunaannya sebagai kosmetik untuk wajah atau, lebih mungkin, dari penggunaannya untuk meningkatkan ukuran pupil pada wanita

Nama umum belladonna berasal dari penggunaan bersejarah oleh perempuan - Bella Donna adalah Italia untuk wanita cantik. Drops dibuat dari tanaman belladonna digunakan untuk melebarkan pupil perempuan, efek dianggap menarik dan menggoda. Belladonna tetes bertindak sebagai antimuscarinic, memblokir reseptor pada otot mata yang membatasi ukuran pupil. Belladonna saat ini jarang digunakan kosmetik, karena membawa dampak buruk menyebabkan distorsi visual yang kecil, ketidakmampuan untuk fokus pada objek dekat, dan peningkatan denyut jantung. Penggunaan berkepanjangan konon menyebabkan kebutaan.


Atropa belladonnaBelladonna Atropa adalah abadi herba bercabang, sering tumbuh sebagai subshrub, dari batang bawah berdaging. Tanaman tumbuh hingga 1,5 meter (4,9 kaki) tinggi dengan 18 cm (7.1 in) panjang daun bulat telur. Bunga-bunga berbentuk lonceng berwarna ungu dengan tinges hijau dan agak wangi. Buah berry, yaitu hijau, pematangan ke (0,39 in) mengkilap-hitam, dan sekitar 1 sentimeter dengan diameter. Buah manis dan dikonsumsi oleh hewan (lihat Keracunan) yang membubarkan benih dalam kotoran mereka, meskipun biji mengandung alkaloid beracun. Ada formulir berbunga pucat-kuning yang disebut Atropa belladonna var. lutea dengan buah pucat-kuning.

Belladona Atropa jarang digunakan di kebun, tetapi, ketika tumbuh, biasanya untuk kebiasaan tegak besar dan berry mencolok. Hal ini naturalisasi di beberapa bagian Amerika Utara, di mana ia sering ditemukan dalam teduh, lembab lokasi dengan kapur-tanah yang kaya. Hal ini dianggap sebagai spesies gulma di beberapa bagian dunia, di mana ia berkolonisasi daerah dengan tanah terganggu. Perkecambahan biji kecil seringkali sulit, karena kulit biji keras yang menyebabkan dormansi biji. Perkecambahan memakan waktu beberapa minggu dalam bolak kondisi suhu, tetapi dapat dipercepat dengan penggunaan asam giberelat.  bibit membutuhkan tanah steril untuk mencegah damping off dan membenci gangguan akar selama tanam. Tanaman ini adalah tanda air di dekatnya.

Belladonna merupakan salah satu tanaman yang paling beracun yang ditemukan di belahan bumi Timur. Semua bagian tanaman mengandung alkaloid tropane. The berries menimbulkan bahaya terbesar bagi anak-anak karena mereka terlihat menarik dan memiliki rasa agak manis. konsumsi 2-5 berry oleh manusia dewasa mungkin mematikan. akar tanaman umumnya bagian yang paling beracun, meskipun ini dapat bervariasi dari satu spesimen yang lain. Menelan sebuah daun tunggal tanaman dapat berakibat fatal bagi orang dewasa. 

Para agen aktif dalam belladonna, atropin, hiosin (skopolamin), dan hyoscyamine, memiliki sifat antikolinergik. Gejala keracunan belladonna meliputi pupil melebar, kepekaan terhadap cahaya, penglihatan kabur, takikardia, kehilangan keseimbangan, mengejutkan, sakit kepala, ruam, kemerahan, mulut sangat kering dan tenggorokan, bicara cadel, retensi urin, konstipasi, kebingungan, halusinasi, delirium, dan kejang-kejang. Pada tahun 2009, A. belladonna berries yang keliru untuk blueberry oleh seorang wanita dewasa; enam buah dia makan didokumentasikan mengakibatkan sindrom antikolinergik parah. Gejala mematikan pabrik itu disebabkan oleh gangguan atropin terhadap kemampuan sistem saraf parasimpatis untuk mengatur kegiatan sukarela, seperti berkeringat, bernapas, dan detak jantung. Obat penawar untuk keracunan belladonna adalah physostigmine atau pilocarpine, sama seperti untuk atropin.

Belladonna Atropa juga beracun bagi banyak hewan domestik, menyebabkan narkosis dan kelumpuhan. Namun, sapi dan kelinci makan tanaman tampaknya tanpa menderita efek berbahaya. Pada manusia, sifat antikolinergik yang akan menyebabkan terganggunya kemampuan kognitif, seperti sebagai memori dan pembelajaran.

Belladonna telah digunakan dalam pengobatan herbal selama berabad-abad sebagai pereda nyeri, relaxer otot, dan anti-inflamasi, dan untuk mengobati masalah menstruasi, penyakit ulkus peptikum, reaksi histaminic, dan mabuk. Setidaknya satu 19-jurnal kedokteran eklektik abad menjelaskan bagaimana mempersiapkan tingtur belladonna untuk administrasi langsung kepada pasien. 


Belladonna tincture, decoctions, dan bubuk, serta campuran garam alkaloid, masih diproduksi untuk keperluan farmasi, dan ini sering standar pada 1037 bagian hiosiamin menjadi 194 bagian atropin dan skopolamin 65 bagian. Alkaloid diperparah dengan fenobarbital dan / atau kaolin dan pektin untuk digunakan dalam berbagai gangguan pencernaan fungsional. Tingtur, digunakan untuk tujuan yang sama, tetap dalam kebanyakan farmakope, dengan tingtur serupa Datura stramonium telah di US Pharmacopoeia setidaknya sampai akhir 1930-an. Kombinasi belladonna dan opium, dalam bentuk bubuk, sirup, atau bentuk alkaloid, sangat berguna melalui mulut atau sebagai supositoria untuk diare dan beberapa bentuk nyeri viseral; dapat dibuat oleh seorang apoteker peracikan, dan mungkin tersedia sebagai produk manufaktur tetap kombinasi di beberapa negara (misalnya, B & O Supprettes). Sebuah pisang rasa cair (paling umum nama dagang: Donnagel PG) yang tersedia sampai dengan 31 Desember 1992 di Amerika Serikat. 

Skopolamin digunakan sebagai garam hidrobromida untuk keluhan GI dan mabuk perjalanan, dan untuk mempotensiasi efek analgesik dan anxiolytic analgesik opioid. Itu sebelumnya digunakan dalam obat penghilang rasa sakit yang disebut "tidur senja" melahirkan. 

Atropin sulfat digunakan sebagai mydriatic dan cycloplegic untuk pemeriksaan mata. Hal ini juga digunakan sebagai penangkal organofosfat dan karbamat keracunan, dan dimuat dalam autoinjector untuk digunakan dalam kasus serangan gas saraf. Atropinisation (pemberian dosis yang cukup untuk memblokir efek gas saraf) menghasilkan 100 persen blokade reseptor asetilkolin muscarinic, dan atropin sulfat adalah patokan untuk mengukur kekuatan obat antikolinergik. 

Hiosiamin digunakan sebagai sulfat atau hidrobromida untuk masalah GI dan penyakit Parkinson. Profil efek samping adalah menengah bagi mereka atropin dan skopolamin, dan juga dapat digunakan untuk memerangi efek racun dari organofosfat. 

Bukti ilmiah untuk merekomendasikan penggunaan A. belladonna dalam bentuk alami untuk kondisi apapun tidak cukup, meskipun beberapa komponen, khususnya l-atropin, yang dimurnikan dari belladonna di tahun 1830-an, telah menerima penggunaan medis. Donnatal adalah farmasi resep, disetujui di Amerika Serikat oleh FDA, yang menggabungkan alkaloid belladonna alam tertentu, rasio tetap dengan fenobarbital untuk memberikan perifer antikolinergik / tindakan antispasmodic dan obat penenang ringan. Menurut pelabelan, itu mungkin efektif untuk digunakan sebagai terapi tambahan dalam pengobatan irritable bowel syndrome (usus iritasi, kejang usus besar, kolitis mukosa) dan enterokolitis akut.

Nama lain                               : Herba Beladon
Nama tanaman asal              : Atropa belladonna (L) atau Atropa acuminate (Rolye ex Lindley)
Keluarga                                : Solanaceae
Zat berkhasiat utama / isi     : Alkaloida atropina, hiosiamina, apotropina, belladonina, nortropina, skopolamina (hiosina)
Persyaratan kadar                : Kadar alkaloida jumlah dihitung sebagai hiosiamina tidak kurang dari 0,3 %
Penggunaan                          : Sesak nafas, nyeri, nyeri haid, parkinsonisme, parasimpatolitik
Pemerian                                : Bau lemah, rasa agak pahit dan getir
Bagian yang digunakan       : Daun atau campuran daun dan pucuk berbunga
Keterangan
- Sediaan                                : Belladonnae Pulvis (FI), Belladonnae Tinctura (FI) untuk: Belladon Digitalis Valeriana Tinctura, Belladonnae Extractum (FI)
- Penyimpanan                      : Dalam wadah tertutup baik

Sumber
Prof. H. Maulana Surya I, S.Si., Apt.
Wikipedia
Riyawan.com | Kumpulan Artikel Farmasi & Keperawatan

Tidak ada komentar:
Write komentar