MENTHAE PIPERITAE

9.  MENTHAE PIPERITAE HERBA (MMI)
Pepermin merupakan tanaman yang sebagian besar ditanam di Eropa. Tanaman ini telah digunakan untuk keperluan obat-obatan selama bertahun-tahun. Pepermin terkenal ampuh meredakan sakit perut, dan sering kali digunakan sebagai bahan utama dalam minuman hangat seperti teh. Pepermin juga merupakan obat ideal untuk menghilangkan rasa sakit kepala.


Peppermint (Mentha piperita juga dikenal sebagai M. balsamea Willd. Adalah mint hibrida, persilangan antara watermint dan spearmint. Pabrik, adat ke Eropa, sekarang tersebar luas di budidaya di seluruh wilayah di dunia. Hal ini ditemukan liar kadang-kadang dengan spesies induknya.

Peppermint biasanya hidup pada habitat lembab termasuk aliran sisi dan saluran drainase. Menjadi hibrida, biasanya steril, tidak memproduksi benih dan mereproduksi hanya vegetatif, menyebar dengan rimpang-nya. Jika ditempatkan, dapat tumbuh di mana saja, dengan beberapa pengecualian.

Herba pepermin.
Peppermint umumnya tumbuh terbaik dalam kondisi lembab, lokasi teduh, dan memperluas oleh stolons bawah tanah. Tunas muda diambil dari stok lama dan dibbled ke tanah sekitar 1,5 meter. Mereka tumbuh dengan cepat dan menutupi tanah dengan pelari jika permanen lembab. Untuk tukang kebun rumah, sering ditanam di wadah untuk membatasi cepat menyebar. Cara terbaik dengan penawaran yang baik dari air tumbuh, tanpa air-login, dan ditanam di daerah dengan bagian-sun teduh.

Herba pepermin.
Daun dan berbunga puncak yang digunakan; mereka dikumpulkan segera setelah bunga mulai membuka dan dapat dikeringkan. Bentuk liar tanaman kurang cocok untuk tujuan ini, dengan tanaman dibudidayakan karena dipilih untuk lebih dan lebih baik kandungan minyak. Mereka mungkin diperbolehkan untuk berbohong dan layu sedikit sebelum distilasi, atau mereka mungkin dibawa langsung ke masih.
Di luar jangkauan asli, daerah di mana peppermint sebelumnya ditanam untuk minyak sering memiliki banyak tanaman liar, dan dianggap invasif di Australia, Kepulauan Galapagos, Selandia Baru, dan di Amerika Serikat di wilayah Great Lakes, mencatat sejak 1843.

Peppermint juga memiliki kandungan mentol yang tinggi. Minyak juga mengandung menton dan menthyl ester, terutama asetat menthyl. Peppermint kering biasanya memiliki 0,3-0,4% minyak atsiri yang mengandung mentol (7-48%), menthone (20-46%), menthyl asetat (3-10%), menthofuran (1-17%) dan 1,8-cineol (3-6%). Minyak peppermint juga mengandung sejumlah kecil senyawa tambahan, termasuk limonene, pulegone, caryophyllene dan pinene.

Pada tahun 2007, peneliti Italia melaporkan bahwa 75% dari pasien dalam penelitian mereka yang mengambil kapsul minyak peppermint selama empat minggu mengalami penurunan besar dalam sindrom iritasi usus (IBS) gejala, dibandingkan dengan hanya 38% dari mereka yang mengambil plasebo. Penelitian kedua pada tahun 2010, yang dilakukan di Iran, menemukan hasil yang sama. 2011 penelitian menunjukkan bahwa tindakan peppermint melalui saluran anti-nyeri tertentu yang disebut TRPM8 untuk mengurangi serat penginderaan nyeri. [Rujukan?] Para penulis merasa bahwa penelitian ini memberikan informasi yang berpotensi langkah pertama dalam menentukan jenis baru pengobatan klinis utama untuk marah sindrom usus.

Menurut E monograf Komisi Jerman, minyak peppermint (serta daun peppermint) telah digunakan secara internal sebagai antispasmodic (saluran pencernaan dan saluran empedu atas) dan untuk mengobati sindrom iritasi usus, radang selaput lendir hidung dari saluran pernapasan, dan radang mulut mukosa. Secara eksternal, minyak peppermint telah digunakan untuk myalgia dan neuralgia. Menurut Komisi E, minyak peppermint juga dapat bertindak sebagai karminatif, cholagogue, antibakteri, dan sekretolitik, dan memiliki tindakan pendinginan.

Kapsul minyak peppermint salut enterik (Colpermin) telah digunakan sebagai premedikasi antispasmodic oral dalam kolonoskopi. Kapsul ditemukan bermanfaat dalam mengurangi total waktu prosedur, mengurangi kejang kolon, meningkatkan kepuasan endoscopist dan mengurangi nyeri pada pasien selama colonoscopy.

Demikian pula, beberapa uji coba sebelumnya buruk dirancang menemukan bahwa minyak peppermint memiliki kemampuan untuk mengurangi nyeri kolik abdomen karena IBS dengan NNT (jumlah yang diperlukan untuk mengobati) sekitar 3.1, tetapi minyak merupakan mengiritasi lambung dalam jumlah yang dibutuhkan dan oleh karena itu kebutuhan membungkus untuk rilis tertunda di usus. Hal ini juga dapat dicapai dengan menggunakan seluruh ramuan atau daun, daripada komponen volatil saja.

Karena konstituen mentol, penggunaan topikal minyak peppermint di sekitar daerah wajah atau dada bayi dan anak-anak, terutama di sekitar hidung, dapat menyebabkan apnea, laring dan spasme bronkus, gangguan pernapasan akut dengan sianosis, atau pernapasan. Hal ini juga digunakan dalam konstruksi dan pipa untuk menguji ketatnya pipa dan mengungkapkan kebocoran dengan bau nya.
Terlalu binyak peppermint dapat menyebabkan atau memperburuk mulas.
Nama lain
Nama tanaman asal
Keluarga
Zat berkhasiat utama / isi



Penggunaan
Pemerian
Bagian yang digunakan
Keterangan
- Sediaan
- Penyimpanan
:
:
:
:



:
:
:

:
:
Herba pepermin.
Mentha piperita (L)
Lamiaceae
Minyak atsiri yang mngandung mentol, metil asetat dan menton

Karminativa.
Bau khas aromatis, rasa pedas dan sejuk.
Daun dan pucuk berbunga

Oleum Menthae Piperitae (FI)
Dalam wadah tertutup baik.
Sumber
Prof. H. Maulana Surya I. S.Si., Apt.
Wikipedia
Riyawan.com | Kumpulan Artikel Farmasi & Keperawatan

Tidak ada komentar:
Write komentar