Pengertian Diabetes dan Pencegahan Diabetes

Pengertian Deabetes
Diabetes, sering disebut oleh dokter sebagai diabetes mellitus, menggambarkan sekelompok penyakit metabolik di mana seseorang memiliki gula darah tinggi (gula darah), baik karena produksi insulin tidak memadai, atau karena sel-sel tubuh tidak merespon dengan baik terhadap insulin, atau dua duanya. Pasien dengan gula darah tinggi biasanya akan mengalami poliuria (sering buang air kecil), mereka akan menjadi semakin haus (polidipsia) dan lapar (polifagia).
Diabetes Melllitus adalah suatu kumpulan gejala yang timbul pada seseorang yang disebabkan oleh karena adanya peningkatan kadar gula (glukosa) darah akibat kekurangan insulin baik absolut maupun relatif (Arjatmo, 2002). Diabetes melitus, DM (bahasa Yunani: διαβαίνειν, diabaínein, tembus atau pancuran air) (bahasa Latin: mellitus, rasa manis) yang juga dikenal di Indonesia dengan istilah penyakit kencing manis adalah kelainan metabolik yang disebabkan oleh banyak faktor, dengan simtoma berupa hiperglikemia kronis dan gangguan metabolisme karbohidrat, lemak dan protein, sebagai akibat dari:
·      defisiensi sekresi hormon insulin, aktivitas insulin, atau keduanya. 
·      defisiensi transporter glukosa. 
·      atau keduanya.
Berbagai penyakit, sindrom dan simtoma dapat terpicu oleh diabetes melitus, antara lain: Alzheimer, ataxia-telangiectasia, sindrom Down, penyakit Huntington, kelainan mitokondria, distrofi miotonis, penyakit Parkinson, sindrom Prader-Willi, sindrom Werner, sindrom Wolfram, leukoaraiosis, demensia, hipotiroidisme, hipertiroidisme, hipogonadisme, dan lain-lain.

Komplikasi terkait dengan Diabetes
·      Komplikasi mata - glaukoma, katarak, retinopati diabetes, dan beberapa orang lain.
·      Komplikasi kaki - neuropati, bisul, dan kadang-kadang gangren yang mungkin mengharuskan kaki diamputasi
·      Komplikasi kulit - orang dengan diabetes lebih rentan terhadap infeksi kulit dan gangguan kulit
·      Masalah jantung - seperti penyakit jantung iskemik, ketika pasokan darah ke otot jantung berkurang
·      Hipertensi - umum pada orang dengan diabetes, yang dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal, masalah mata, serangan jantung dan stroke
·      Kesehatan mental - diabetes yang tidak terkontrol meningkatkan risiko menderita depresi, kecemasan, dan beberapa gangguan mental lainnya
·      Gangguan pendengaran - pasien diabetes memiliki risiko lebih tinggi terkena masalah pendengaran
·      Penyakit gusi - ada prevalensi lebih tinggi dari penyakit gusi di antara pasien diabetes
·      Gastroparesis - otot-otot perut berhenti bekerja dengan benar
·      Ketoasidosis - kombinasi dari ketosis dan asidosis; akumulasi badan keton dan keasaman dalam darah.
·      Neuropati - diabetes neuropati adalah jenis kerusakan saraf yang dapat menyebabkan beberapa masalah yang berbeda.
·      HHNS (hiperosmolar Hiperglikemi nonketotic Syndrome) - kadar glukosa darah melonjak terlalu tinggi, dan tidak ada keton hadir dalam darah atau urine. Ini adalah kondisi darurat.
·      Tekanan darah yang tidak terkontrol dapat menyebabkan penyakit ginjal - nefropati
·      PAD (penyakit arteri perifer) - gejala dapat termasuk rasa sakit di kaki, kesemutan dan kadang-kadang masalah berjalan dengan baik
·      Stroke - jika tekanan darah, kadar kolesterol, dan kadar glukosa darah tidak terkontrol, risiko stroke meningkat secara signifikan
·      Disfungsi ereksi - impotensi pria.
·      Infeksi - orang dengan diabetes buruk dikontrol jauh lebih rentan terhadap infeksi
·      Penyembuhan luka - luka dan lesi memakan waktu lebih lama untuk menyembuhkan

Fakta, Gejala dan tipe Diabetes
Kencing manis (diabetes mellitus) digolongkan sebagai gangguan metabolisme. Metabolisme mengacu pada cara tubuh kita menggunakan makanan dicerna untuk energi dan pertumbuhan. Sebagian besar dari apa yang kita makan dipecah menjadi glukosa. Glukosa adalah bentuk gula dalam darah - itu adalah sumber utama bahan bakar bagi tubuh kita.
Ketika makanan kita dicerna, glukosa membuat jalan ke dalam aliran darah kita. Sel-sel kita menggunakan glukosa untuk energi dan pertumbuhan. Namun, glukosa tidak bisa masuk sel tanpa insulin yang hadir - insulin memungkinkan sel-sel kita untuk mengambil di glukosa.
Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh pankreas. Setelah makan, pankreas otomatis melepaskan jumlah yang cukup insulin untuk memindahkan hadir glukosa dalam darah kita ke dalam sel, segera setelah glukosa memasuki sel kadar glukosa darah turun.
Seseorang dengan diabetes memiliki kondisi di mana jumlah glukosa dalam darah terlalu tinggi (hiperglikemia). Hal ini karena tubuh tidak memproduksi cukup insulin, tidak menghasilkan insulin, atau memiliki sel-sel yang tidak merespon dengan baik terhadap insulin pankreas memproduksi. Hal ini menyebabkan terlalu banyak glukosa membangun dalam darah. Glukosa darah berlebih ini akhirnya lolos keluar dari tubuh dalam urin. Jadi, meskipun darah memiliki banyak glukosa, sel-sel tidak mendapatkan itu untuk energi dan pertumbuhan persyaratan utama mereka.

Diabetes adalah kondisi jangka panjang yang menyebabkan kadar gula darah tinggi.
Pada tahun 2013 diperkirakan bahwa lebih dari 382.000.000 orang di seluruh dunia menderita diabetes (Williams buku endokrinologi).
Gejala diabetes yang paling umum termasuk sering buang air kecil, rasa haus yang intens dan kelaparan, berat badan, penurunan berat badan yang tidak biasa, kelelahan, luka dan memar yang tidak kunjung sembuh, disfungsi seksual laki-laki, mati rasa dan kesemutan di tangan dan kaki.
Jika Anda memiliki tipe 1 dan mengikuti rencana makan yang sehat, melakukan latihan yang memadai, dan mengambil insulin, Anda dapat menjalani hidup normal.
Tipe 2 pasien perlu makan sehat, aktif secara fisik, dan menguji glukosa darah mereka. Mereka juga mungkin perlu untuk mengambil obat lisan, dan / atau insulin untuk mengontrol kadar glukosa darah.
Sebagai risiko penyakit kardiovaskular jauh lebih tinggi untuk diabetes, sangat penting bahwa tingkat tekanan darah dan kolesterol yang dimonitor secara teratur.
Merokok mungkin memiliki efek serius pada kesehatan jantung, penderita diabetes harus berhenti merokok.
Hipoglikemia - glukosa darah yang rendah - dapat memiliki efek buruk pada pasien. Hiperglikemia - ketika glukosa darah terlalu tinggi - juga dapat memiliki efek buruk pada penderita diabetes.

Ada tiga jenis diabetes:
1.    Tipe 1 Diabetes - tubuh tidak memproduksi insulin. Sekitar 10% dari semua kasus diabetes tipe 1.
2.    Tipe 2 Diabetes - tubuh tidak memproduksi insulin yang cukup untuk fungsi yang tepat. Sekitar 90% dari semua kasus diabetes di seluruh dunia adalah dari jenis ini.
3.    Diabetes Gestational - jenis ini mempengaruhi wanita selama kehamilan.

1) Type 1 Diabetes
Tubuh tidak memproduksi insulin. Beberapa orang mungkin merujuk pada jenis ini sebagai insulin-dependent diabetes, diabetes anak-anak, atau diabetes awal-awal. Orang biasanya mengembangkan diabetes tipe 1 sebelum tahun ke-40 mereka, sering di masa dewasa awal atau masa remaja.
Diabetes tipe 1 adalah tempat di dekat yang biasa seperti diabetes tipe 2. Sekitar 10% dari semua kasus diabetes tipe 1.
Pasien dengan diabetes tipe 1 harus mengambil suntikan insulin selama sisa hidup mereka. Mereka juga harus memastikan kadar glukosa darah yang tepat dengan melakukan tes darah secara teratur dan mengikuti diet khusus.
Antara 2001 dan 2009, prevalensi diabetes tipe 1 di antara 20-an di bawah di Amerika Serikat naik 23%, menurut PENCARIAN untuk Diabetes data Pemuda yang dikeluarkan oleh CDC (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit).

2) Tipe 2 Diabetes
Tubuh tidak memproduksi insulin yang cukup untuk fungsi yang tepat, atau sel-sel dalam tubuh tidak bereaksi terhadap insulin (resistensi insulin).
Sekitar 90% dari semua kasus diabetes di seluruh dunia adalah dari jenis ini.
Pasien diabetes mengukur kadar glukosa dalam bloodMeasuring tingkat glukosa dalam darah
Beberapa orang mungkin dapat mengontrol gejala diabetes tipe 2 mereka dengan menurunkan berat badan, mengikuti diet sehat, melakukan banyak latihan, dan pemantauan kadar glukosa darah mereka. Namun, diabetes tipe 2 biasanya penyakit progresif - secara bertahap semakin memburuk - dan pasien mungkin akan berakhir harus mengambil insulin, biasanya dalam bentuk tablet.
Orang kelebihan berat badan dan obesitas memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan mereka dengan berat badan yang sehat. Orang dengan banyak lemak visceral, juga dikenal sebagai obesitas sentral, lemak perut, atau obesitas perut, sangat beresiko. Kelebihan berat badan / obesitas menyebabkan tubuh melepaskan zat kimia yang dapat mengganggu kestabilan sistem kardiovaskular dan metabolisme tubuh.
Kelebihan berat badan, tidak aktif secara fisik dan makan makanan yang salah semua berkontribusi terhadap risiko kami mengembangkan diabetes tipe 2. Minum satu kaleng (non-diet) soda per hari dapat meningkatkan risiko kita terkena diabetes tipe 2 sebesar 22%, peneliti dari Imperial College London dilaporkan dalam jurnal Diabetologia. Para ilmuwan percaya bahwa dampak dari minuman ringan bergula risiko diabetes mungkin satu langsung, bukan hanya mempengaruhi berat badan.
Risiko terjadinya diabetes tipe 2 juga lebih besar seiring bertambahnya usia. Para ahli tidak sepenuhnya yakin mengapa, tapi mengatakan bahwa ketika kita usia kita cenderung menambah berat badan dan menjadi kurang aktif secara fisik. Mereka dengan kerabat dekat yang memiliki jenis / menderita diabetes 2, orang-orang dari Timur Tengah, Afrika, atau keturunan Asia Selatan juga memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit.
Pria yang kadar testosteron rendah telah ditemukan memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2. Para peneliti dari University of Edinburgh, Skotlandia, mengatakan bahwa kadar testosteron rendah dikaitkan dengan resistensi insulin. (Link ke artikel)

3) Diabetes Gestational
Tipe ini mempengaruhi wanita selama kehamilan. Beberapa wanita memiliki tingkat yang sangat tinggi glukosa dalam darah mereka, dan tubuh mereka tidak dapat memproduksi insulin yang cukup untuk mengangkut semua glukosa ke dalam sel-sel mereka, sehingga semakin meningkatnya kadar glukosa.

Gejala utama Prediabetes
Sebagian besar pasien dengan diabetes tipe 2 awalnya memiliki pradiabetes. Kadar glukosa darah mereka di mana lebih tinggi dari normal, tetapi tidak cukup tinggi untuk mendapat diagnosis diabetes. Sel-sel dalam tubuh menjadi resisten terhadap insulin.
Penelitian telah menunjukkan bahwa bahkan pada tahap pradiabetes, beberapa kerusakan pada sistem peredaran darah dan jantung mungkin sudah terjadi.

Cara Menentukan Apakah Anda Memiliki Diabetes, Prediabetes atau Tidak
Tes Diabetes
Dokter dapat menentukan apakah pasien memiliki metabolisme normal, pradiabetes atau diabetes dalam salah satu dari tiga cara yang berbeda - ada tiga tes yang mungkin:
 Tes A1C
- Setidaknya 6,5% berarti diabetes
- Antara 5,7% dan 5,99% berarti pradiabetes
- Kurang dari 5,7% berarti yang normal
 FPG (glukosa plasma puasa) uji
- Setidaknya 126 mg / dl berarti diabetes
- Antara 100 mg / dl dan 125,99 mg / dl berarti pradiabetes
- Kurang dari 100 mg / dl berarti yang normal
Pembacaan normal setelah FPG berarti pasien telah gangguan glukosa puasa (IFG)
 The OGTT (tes toleransi glukosa oral)
- Setidaknya 200 mg / dl berarti diabetes
- Antara 140 dan 199,9 mg / dl berarti pradiabetes
- Kurang dari 140 mg / dl berarti yang normal
Pembacaan normal setelah OGTT berarti pasien telah gangguan toleransi glukosa (IGT)

Faktor Risiko Penderita Diabetes:
·      Kelompok usia dewasa tua (45 tahun ke atas).
·      Kegemukan {BB (kg) > 120% BB idaman atau IMT > 27 (kg/m2)} IMT atau Indeks Masa Tubuh = Berat Badan (Kg) dibagi Tinggi Badan (meter) dibagi lagi dengan Tinggi Badan (cm), misalnya Berat Badan 86kg dan Tinggi Badan 1,75meter, maka IMT = 86/1,75/1,75 = 28 > 27, berarti memiliki faktor risiko diabetes.
·      Tekanan darah tinggi (> 140/90 mmHg).
·      Riwayat keluarga DM, ayah atau ibu atau saudara kandung ada yang terkena penyakit diabetes.
·      Riwayat kehamilan dengan BB lahir bayi > 4000 gram.
·      Riwayat DM pada kehamilan.
·      Dislipidemia (HDL < 35 mg/dl dan atau Trigliserida > 250 mg/dl.
·      Pernah TGT (Toleransi Glukosa Terganggu) atau GDPT (glukosa darah puasa terganggu).
Banyak orang berpendapat, bahwa orang kurus tidak dapat terkena diabetes, hal ini tidak benar, terutama orang kurus dengan perut buncit yang disebut obesitas sentral. Menurut Public Health England 2014, seseorang dengan perut buncit apakah kurus apakah gemuk dengan lingkar pinggang melebihi 80 centimeter bagi wanita dan melebihi 90 centimeter bagi pria memiliki tingkat risiko 7 kali lebih besar terkena diabetes daripada yang tidak buncit. Buncit berarti kelebihan asupan makanan dan mengundang terjadinya diabetes

Cara Mengontrol Diabetes
Semua jenis diabetes dapat diobati. Diabetes tipe 1 berlangsung seumur hidup, tidak ada obat dikenal. Tipe 2 biasanya berlangsung seumur hidup, namun, beberapa orang telah berhasil menyingkirkan gejala mereka tanpa obat, melalui kombinasi latihan, diet dan kontrol berat badan.

Tips Untuk Penyembuhan Diabetes
Diet khusus dapat membantu penderita diabetes tipe 2 mengontrol kondisi.
Para peneliti dari Mayo Clinic Arizona di Scottsdale menunjukkan bahwa operasi bypass lambung dapat membalikkan diabetes tipe 2 dalam proporsi yang tinggi dari pasien. Mereka menambahkan bahwa dalam waktu tiga sampai lima tahun penyakit ini berulang pada sekitar 21% dari mereka. Yessica Ramos, MD., Mengatakan "Tingkat kekambuhan terutama dipengaruhi oleh sejarah lama diabetes tipe 2 sebelum operasi. Hal ini menunjukkan bahwa intervensi bedah di awal obesitas, diabetes akan meningkatkan daya tahan remisi diabetes tipe 2."
Pasien dengan tipe 1 diobati dengan suntikan insulin reguler, serta diet khusus dan olahraga.
Pasien dengan diabetes tipe 2 biasanya diobati dengan tablet, olahraga dan diet khusus, tapi kadang-kadang suntikan insulin juga diperlukan.
Jika diabetes tidak dikendalikan secara memadai pasien memiliki risiko lebih tinggi secara signifikan mengembangkan komplikasi.

Pengendalian Penyakit Diabetes
Ada 4 pilar Pengendalian penyakit diabetes:
·      Edukasi, pasien harus tahu bahwa penyakit dibetes tidak dapat disembuhkan, tetapi bisa dikendalikan dan pengendalian harus dilakukan seumur hidup
·      Makanan, jika input/masukan buruk, maka output/hasil akan buruk, demikian pula bila makan melebihi diet yang ditentukan, maka kadar gula darah akan meningkat
·      Olahraga, diperlukan untuk membakar kadar gula berlebih yang ada dalam darah
·      Obat, hanya jika diperlukan, tetapi bila kadar gula darah telah turun dengan meminum obat, bukan berarti telah sembuh, tetapi harus konsultasi dengan dokter apakah tetap meminum obat dengan kadar yang tetap atau meminum obat yang sama dengan kadar yang diturunkan atau minum obat yang lain






Sumber : medicalnewstoday.com, wikipedia.org, Asuhan Keperawatan Diabetes Melitus

4 komentar:
Write komentar
  1. informasi yang sangat bermanfaat sekali terimakasih :D

    BalasHapus
  2. yo gan makasih buat semua infonnya....

    BalasHapus
  3. terimaksih buat infornya :D

    BalasHapus
  4. berita yang sangat menarik untuk menambah pengetahuan, untuk berita seputar diabetes bisa diakses di http://about-diabetesmellitus.blogspot.co.id/

    BalasHapus