Akar Manis

Akar Manis atau Licorice

Akar Manis
Akar manis atau Licorice adalah akar Glycyrrhiza glabra. Tanaman akar manis ini merupakan tanaman yang berasal dari Eropa Selatan dan beberapa bagian wilayah Asia.
Akar manis atau Licorice biasanya digunakan sebagai penyedap dalam makanan, minuman, dan tembakau, namun akar umumnya digunakan untuk membuat obat.
Akar manis atau Licorice biasanya tumbuh tinggi normal sampai 1m, dengan daun menyirip panjang sekitar 7 sampai 15 cm (3-6 in). Bunganya tumbuh antara 0,8 sampai 1,2 cm (1/3 ke 1/2 in), dengan warna ungu pucat keputihan biru. Memiliki buah dengan panjang 2 sampai 3 cm (1 in), berisi beberapa biji.
Akar manis atau Licorice tumbuh dengan baik di tanah yang dalam, subur, cukup air dan dalam iklim yang penuh cahaya matahari. Biasanya dipanen pada musim gugur 2 atau 3 tahun setelah penanaman.

Kandungan Akar Manis atau Licorice
Kandungan senyawa organik aktif pada akar manis berupa asam glisiretinat merupakan penghambat enzim 11β-hydroxysteroid dehydrogenase (11β-OHSD) type 2 yang berfungsi mengubah hormon kortisol menjadi hormon kortison. Konsumsi berlebihan dianggap dapat menimbulkan simtoma diuresis dan lebih lanjut menyebabkan tekanan darah tinggi.
Aroma manis akar berasal dari kombinasi yang kompleks dan variabel senyawa, yang anethole hingga 3% dari total volatil. Sebagian besar manis di akar manis berasal dari glycyrrhizin, yang memiliki rasa manis, 30-50 kali manisnya gula. Manisnya sangat berbeda dari gula, yang kurang cepat, dan tahan lama.

Manfaat Akar Manis atau Licorice
  • Akar manis atau Licorice digunakan untuk berbagai keluhan sistem pencernaan termasuk sakit maag, mulas, sakit perut, dan peradangan berkelanjutan pada selaput perut (gastritis kronis).
  • Beberapa orang juga menggunakan Akar manis untuk sakit tenggorokan, bronkitis, batuk, dan infeksi yang disebabkan oleh bakteri atau virus.
  • Akar manis atau Licorice juga digunakan untuk osteoarthritis, lupus eritematosus sistemik (SLE), gangguan hati, malaria, TBC, keracunan makanan, dan sindrom kelelahan kronis (CFS).
  • Akar manis atau Licorice kadang-kadang digunakan bersama dengan herbal Panax ginseng dan Bupleurum falcatum untuk meningkatkan fungsi kelenjar adrenal, terutama pada orang yang telah mengambil obat steroid jangka panjang. Steroid cenderung menekan aktivitas kelenjar adrenal. Kelenjar adrenal memproduksi hormon penting yang mengatur respon tubuh terhadap stres.
  • Akar manis atau Licorice juga digunakan dalam bentuk herbal disebut Shakuyaku-Kanzo-untuk meningkatkan kesuburan pada wanita dengan gangguan hormonal yang disebut sindrom ovarium polikistik. Dalam kombinasi dengan herbal lain, licorice juga digunakan untuk mengobati kanker prostat dan gangguan kulit yang dikenal sebagai eksim.
Beberapa perusahaan shampo menggunakan akar manis sebagai bahan campuran shampo untuk mengurangi sifat manis mulut di rambut mereka.

"Peringatan"
Ibu Hamil
Ibu yang sedang mengandung tidak aman untuk menggunakan licorice melalui mulut. Konsumsi tinggi licorice selama kehamilan, sekitar 250 gram licorice per minggu, berdampak meningkatkan risiko kelahiran dini. Ini dapat menyebabkan keguguran. Tidak cukup diketahui tentang keamanan akar manis atau licorice selama menyusui. Jangan gunakan licorice jika Anda sedang hamil atau menyusui.
Tekanan darah tinggi
Akar manis atau Licorice dapat meningkatkan tekanan darah. Jangan mengkonsumsi sejumlah besar jika Anda memiliki tekanan darah tinggi.
Penyakit Jantung
Akar manis atau Licorice dapat menyebabkan tubuh menyimpan air, dan ini bisa membuat gagal jantung kongestif buruk. Akar Manis juga dapat meningkatkan risiko denyut jantung tidak teratur. Jangan mengkonsumsi berlebihan jika Anda memiliki penyakit jantung.
Akar manis atau Licorice mungkin bertindak seperti estrogen dalam tubuh. Jika Anda memiliki kondisi hormon-sensitif seperti kanker payudara, kanker rahim, kanker ovarium, endometriosis, atau uterine fibroid.”

GLYCYRRHIZAE RADIX (FI) / Akar Manis
Nama  lain     
:
Akar manis, Liquiritae Radix
Nama  tanaman asal
:
Glycyrrhiza glabra varietas typical, Glycyrrhiza glabra, varietas glandulifera dan jenis Glycyrrhiza lainnya
Keluarga
:
Papilionaceae
Zat berkhasiat utama/isi
:
Glysirisin dengan kadar 5-10 %, yaitu garam K dan Ca dari asam glisirizat ( zat ini 50 x lebih manis dari gula tebu), pati, gula, asparagin
Persyaratan kadar 
:
Kadar zat yang larut dalam air tidak kurang dari 20 %, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan di udara
Penggunaan
:
Antitusiva, Akar dalam bentuk serbuk sebagai pengisi/pembalut pil, Ekstrak untuk pewangi tembakau dan campuran obat batuk
Pemerian
:
Bau khas lemah, rasa manis
Bagian yang digunakan
:
Akar dan batang dibawah tanah
Keterangan
- Waktu panen
:
Akar- akar digali tiap 3 tahun, disisakan secukupnya agar dapat dipungut pada tahun berikutnya
Jenis-jenisnya :
-Glycyrrhiza glabra varietas typical berasal dari Spanyol
-Glycyrrhiza glabra varietas glandulifera berasal dari Rusia
- Penyimpanan
:
Dalam wadah tertutup baik
Keterangan Lain
:
Yang belum dikupas berwarna coklat  kekuningan atau coklat  tua, berkeriput memanjang kadang - kadang terdapat tunas kecil dan daun sisik yang tersusun melingkar.

Artikel Yang Terkait Radik Untuk Tanaman Herbal

Sumber :
^Blog Riyawan^
^wikipedia.org^
^webmd^

2 komentar:
Write komentar