Diare

Pengertian
Diare (bahasa Inggris: diarrhea) adalah sebuah penyakit di saat tinja atau feses berubah menjadi lembek atau cair yang biasanya terjadi paling sedikit tiga kali dalam 24 jam. Di negara berkembang, diare adalah penyebab kematian paling umum kematian balita, dan juga membunuh lebih dari 2,6 juta orang setiap tahunnya.
Di seluruh dunia pada tahun 2004, sekitar 2,5 miliar kasus diare terjadi, yang mengakibatkan 1,5 juta kematian anak di bawah usia lima tahun. Lebih dari setengah dari mereka berasal dari Afrika dan Asia Selatan. Pada tahun 1980 tingkat kematian 4,5 juta untuk gastroenteritis. Diare masih menjadi penyebab utama kedua kematian bayi (16%) setelah pneumonia (17%).
Sebagian besar kasus tersebut terjadi di negara berkembang, dengan lebih dari setengah dari kasus yang tercatat dari diare anak terjadi di Afrika dan Asia, dengan 696.000.000 dan 1,2 miliar kasus, masing-masing, dibandingkan dengan hanya 480 juta di seluruh dunia.

Blog RiyawanDiare infeksi mengakibatkan sekitar 0,7 juta kematian pada anak di bawah usia lima tahun pada 2011 dan 250 juta hari sekolah yang hilang. Di Amerika, rekening penyakit diare untuk total 10% dari kematian di antara anak-anak berusia 1-59 bulan sementara di Asia Tenggara, itu menyumbang 31,3% dari kematian. Diperkirakan bahwa sekitar 21% dari kematian anak di negara berkembang adalah karena penyakit diare.
Diare, adalah kondisi yang memiliki setidaknya tiga gerakan usus longgar atau cairan setiap hari. Ini sering berlangsung selama beberapa hari dan dapat mengakibatkan dehidrasi karena kehilangan cairan. Tanda-tanda dehidrasi sering dimulai dengan hilangnya stretchiness yang normal dari kulit dan perilaku marah. hal ini dapat berkembang menjadi kencing berkurang, hilangnya warna kulit, detak jantung cepat, dan penurunan respon seperti itu menjadi lebih berat. Diare pada bayi non-berair dapat diatasi dengan ASI dan kemungkinan menjadi normal.
Tetapi gejala lainnya yang dapat timbul antara lain pegal pada punggung, dan perut sering berbunyi.
Kondisi ini dapat merupakan gejala dari luka, penyakit, alergi (fructose, lactose), kelebihan vitamin C, dan mengonsumsi Buah-buahan tertentu. Biasanya disertai sakit perut dan seringkali mual dan muntah. Ada beberapa kondisi lain yang melibatkan tetapi tidak semua gejala diare, dan definisi resmi medis dari diare adalah defekasi yang melebihi 200 gram per hari.

Penyebab Terjadinya Diare
1)    Memakan makanan yang asam, pedas, atau bersantan sekaligus secara berlebihan dapat menyebabkan diare juga karena membuat usus kaget.
2)    Hal ini terjadi ketika cairan yang tidak mencukupi diserap oleh usus besar. Sebagai bagian dari proses digestasi, atau karena masukan cairan, makanan tercampur dengan sejumlah besar air. Oleh karena itu makanan yang dicerna terdiri dari cairan sebelum mencapai usus besar. Usus besar menyerap air, meninggalkan material yang lain sebagai kotoran yang setengah padat. Bila usus besar rusak / radang, penyerapan tidak terjadi dan hasilnya adalah kotoran yang berair.
3)    Diare kebanyakan disebabkan oleh beberapa infeksi virus tetapi juga seringkali akibat dari racun bakteria. Dalam kondisi hidup yang bersih dan dengan makanan mencukupi dan air tersedia, pasien yang sehat biasanya sembuh dari infeksi virus umum dalam beberapa hari dan paling lama satu minggu. Namun untuk individu yang sakit atau kurang gizi, diare dapat menyebabkan dehidrasi yang parah dan dapat mengancam-jiwa bila tanpa perawatan.
4)    Diare dapat menjadi gejala penyakit yang lebih serius, seperti disentri, kolera atau botulisme, dan juga dapat menjadi indikasi sindrom kronis seperti penyakit Crohn. Meskipun penderita apendisitis umumnya tidak mengalami diare, diare menjadi gejala umum radang usus buntu.
5)    Diare juga dapat disebabkan oleh konsumsi alkohol yang berlebihan, terutama dalam seseorang yang tidak cukup makan. jadi apabila mau mengkonsumsi alkohol lebih baik makan terlebih dahulu.
6)    Kondisi cuaca yang tidak stabil, sanitasi tempat pengungsian yang buruk serta kondisi rumah yang masih kotor terkena genangan air, juga sulitnya mendapat air bersih menyebabkan mudahnya terjadi wabah diare setelah banjir. Penyakit diare yang terlihat ringan justru bisa membahayakan jiwa, karena saat tubuh kekurangan cairan, maka semua organ akan mengalami gangguan. Diare akan semakin berbahaya jika terjadi pada anak-anak.

Penyakit diare dapat memiliki dampak negatif pada fisik dan perkembangan mental. "Kekurangan gizi anak usia dini yang dihasilkan dari setiap penyebab mengurangi kebugaran fisik dan produktivitas kerja pada orang dewasa, dan diare merupakan penyebab utama kekurangan gizi pada anak. Selanjutnya , bukti menunjukkan bahwa penyakit diare memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan mental dan kesehatan..

Pencegahan
Pencegahan infeksi diare adalah dengan perbaikan sanitasi, air minum yang bersih, dan mencuci tangan dengan sabun. Menyusui selama setidaknya enam bulan juga dianjurkan sebagai vaksinasi terhadap rotavirus. Solusi Oral rehidrasi (ORS), yang merupakan air bersih dengan jumlah yang sederhana garam dan gula, adalah pengobatan pilihan. tablet Zinc juga dianjurkan, karena perawatan ini telah diperkirakan telah menyelamatkan 50 juta anak-anak di 25 tahun terakhir. Ketika orang mengalami diare disarankan agar mereka terus makan makanan sehat dan bayi terus disusui. Antibiotik, sementara jarang digunakan, mungkin dianjurkan dalam beberapa kasus seperti mereka yang memiliki diare berdarah dan demam tinggi, orang-orang dengan diare berat kemungkinan tumbuh bakteri tertentu atau parasit dalam tinja mereka. Loperamide dapat membantu mengurangi jumlah buang air besar tapi tidak dianjurkan pada pasien dengan penyakit yang parah.

Karena tangan merupakan salah satu bagian tubuh yang paling sering melakukan kontak langsung dengan benda lain, maka sebelum makan disarankan untuk mencuci tangan dengan sabun. Sebuah hasil studi Cochrane menemukan bahwa dalam gerakan-gerakan sosial yang dilakukan lembaga dan masyarakat untuk membiasakan mencuci tangan menyebabkan penurunan tingkat kejadian yang signifikan pada diare. Oleh karena itu, biasakan mencuci tangan sebelum makan dengan sabun. Lakukan hal yang sama setelah selesai buang air besar. Usahakan meminum air yang sudah direbus hingga mendidih agar semua bakteri penyakit tidak masuk ke dalam tubuh. Segera bersihkan tempat tinggal dari sisa sampah jika terjadi bencana alam. Segera buang tumpukan sampah agar tidak menggunung dan jadi sarang penyakit.

Sebuah vaksin rotavirus memiliki potensi untuk mengurangi jumlah penderita diare. Ada dua vaksin berlisensi untuk menghadapi rotavirus. Vaksin rotavirus yang lainnya seperti, Shigella, ETEC, dan Cholera sedang dikembangkan, vaksin ini juga berfungsi untuk mencegah penularan diare

Perawatan
Perawatan untuk diare melibatkan pasien mengonsumsi sejumlah air yang mencukupi untuk menggantikan yang hilang, lebih baik bila dicampur dengan elektrolit untuk menyediakan garam yang dibutuhkan dan sejumlah nutrisi. Oralit dan tablet zinc adalah pengobatan pilihan utama dan telah diperkirakan telah menyelamatkan 50 juta anak dalam 25 tahun terakhir. Untuk banyak orang, perawatan lebih lanjut dan medikasi resmi tidak dibutuhkan.
Jika tidak tersedia oralit bubuk, oralit dapat dibuat dengan bahan-bahan berikut ini:
1) 200 ml atau segelas seukuran belimbing air matang
2) 2 sendok teh gula pasir
3) 1/2 sendok teh garam halus
4) Campur semua bahan hingga larut lalu minumkan pada penderita diare. Minum oralit dengan ketentuan sebagai berikut:
Usia
Pemberian Setelah 3 Jam Diketahui Diare
Pemberian Setelah BAB
Kurang dari 1 tahun
1 1/2 gelas
1/2 gelas
1 - 4 tahun
3 gelas
1 gelas
5 - 12 tahun
6 gelas
1 1/2 gelas
Dewasa
12 gelas
5 gelas

Diare di bawah ini biasanya diperlukan pengawasan medis:
·         Diare pada balita
·         Diare menengah atau berat pada anak-anak
·         Diare yang bercampur dengan darah.
·         Diare yang terus terjadi lebih dari 2 minggu.
·         Diare yang disertai dengan penyakit umum lainnya seperti sakit perut, demam, kehilangan berat badan, dan lain-lain.
·         Diare pada orang yang bepergian (kemungkinan terjadi infeksi yang eksotis seperti parasit)
·         Diare dalam institusi seperti rumah sakit, perawatan anak, institut kesehatan mental.
·         Diare infektif yang tidak biasa untuk diare dapat bertahan lama. Diare ini disebabkan karena beberapa organisme penyebabnya tersebut dapat bertahan selama bertahun-tahun tanpa gejala penyakit jangka panjang yang jelas.

Pengobatan tradisional
·         Akar bunga teratai
Sediakan 50 gram rimpang teratai dan 10 gram jahe. Kemudian dicuci bersih lalu diparut dan diambil airnya. Minum ramuan tersebut tiga kali sehari setiap pagi, siang dan sore.
·         Beras ketan
Goreng beras ketan hingga hangus (beras ketan yang digoreng tanpa menggunakan minyak), tambahkan kunyit yang juga dibakar hingga hangus. Seduh beras ketan dan kunyit yang sudah dilumatkan dengan air hangat, konsumsi dengan takaran 3 kali dalam sehari.
·         Apel cuka
Pembuatan cuka apel sebagai bahan untuk meredakan penyakit diare dibuat dengan cara yang mudah yaitu dengan memberikan beberapa tetes cuka apel pada air putih.

Beberapa cara penanggulangan diare antara lain:
1)    Jaga hidrasi dengan elektrolit yang seimbang. Ini merupakan cara paling sesuai di kebanyakan kasus diare, bahkan disentri. Mengkonsumsi sejumlah besar air yang tidak diseimbangi dengan elektrolit yang dapat dimakan dapat mengakibatkan ketidakseimbangan elektrolit yang berbahaya dan dalam beberapa kasus yang langka dapat berakibat fatal (keracunan air).
2)    Mencoba makan lebih sering tetapi dengan porsi yang lebih sedikit, frekuensi teratur, dan jangan makan atau minum terlalu cepat.
3)    Cairan intravenous: kadangkala, terutama pada anak-anak, dehidrasi dapat mengancam jiwa dan cairan intravenous mungkin dibutuhkan.
4)    Terapi rehidrasi oral: Meminum solusi gula/garam, yang dapat diserap oleh tubuh.
5)    Menjaga kebersihan dan isolasi: Kebersihan tubuh merupakan faktor utama dalam membatasi penyebaran penyakit.

Sumber
Wikipedia
Blog Riyawan
Depkes

Tidak ada komentar:
Write komentar